>Letter TCCC

>

Dulu waktu SD-SMP mata pelajaran yang paling aku benci adalah kesenian, benci bangeettt!!! Sempet klimaksnya aku dapat nilai 6 di bawah rata-rata kelas yang 7. Hahahaa ancur abisss… kalo menggambar bisanya cuman gunung yang runcing plus jalan raya dan ada matahari ditengah tengah, sudah gitu doank, menyanyi juga jauh dari pas-pasan kalo bisa dibilang rusak banget malah.

Untunglah waktu STM pelajaran kesenian ditiadakan dan diganti dengan gambar tekhnik, disini agak membaik tuh nilai, karena yang digambar yang lurus-lurus aja, pun semuanya pake alat bantu semacam penggaris atau mal.

Nah kue ini mengingatkan aku sama gambar tekhnik karena bentuk alat dan hurufnya persis mal huruf untuk menggambar, yang biasanya di pojok kanan bawah itu lho apa sih namanya? Yang buat nulisin nama, tanggal, skala dan judul gambar. Yang tau plis infonya yaaa.. itung itung mengingat kembali pelajaran sekolah.

Pesenan jeng evi bachtiar yang kedua kalinya ya jeng? Untuk tantenya yang baru melahirkan.

Ditunggu pesenan ke-3, ke-4 dan seterusnya ya jeng hehehee..

>Naruto Cake for Alif (special thanks untuk mba peni)

>

Memang yang namanya mati gaya dalam menghias itu biasa..
tapi diusahakan mati gayanya itu tetep ada pesenan ya :)

aku pernah ‘mpet’ dengan spuit 1M, terus beralih ke spuit 22.
Sekarang lebih bosan lagi dengan spuit 22, ganti pake spuit no.4 dan 104

mempraktekkan ilmu yang mba peni raspati kasih, yaitu bikin rimple lipat.. agak susah menjelaskan dengan kata-kata nanti kalo sempet dibikin you tubenya.
*kalo sempet hehehe

disini asli mempraktekkan semua ilmu mba peni tentang teori warna, mana warna yang cocok untuk di kombinasikan mana yang nggak.

satu tips yang penting dari mba peni “mau kue itu warnanya segonjreng apapun, gak masalah asal bukan sebagai warna dasar atau cover cake, karena paling banyak dimakan oleh orang adalah cover cake, kalau cuma border atau garnish, bisa disisihkan”

sangat masuk diakal kan? ini buktinya.. cover cake pake putih, hanya bermain warna di border dan rimpel.

seiring posting ini do’a untuk mba peni juga di haturkan, semoga ilmu yang mba peni berikan bisa jadi amal jariyah dan membawa rezky untuk banyak orang.

>Oreo Cheese Cake

>

Pesanan Mba Prima (lagi), untuk ultahnya sendiri yang tukang kuenya sendiri amat tidak ngeh :)
deuh maaf ya mba, walopun telat mau ngucapin”happy belated birthday”
mudah-mudahan sehat dan selalu diberkahi Allah ya mba.

kuenya Japanese Cheese Cake, dilapis Whipcream yang dikasih oreo remuk (terinsipirasi dari Oreo layer cake teh uceu)
Kemudian dikasih oreo yang diayak diatas cake.
Cuman sempet moto yang belum dikasih pagar,
karena ayah mau ke luar kota, jadi kita harus buru-buru nganter ke bandara.
Sepertinya image”tukang nyasar” belum beranjak dari aku,
pulang dari bandara 2 kali tersasar dengan sukses.
1x dib andara, satu kali lagi masuk karawaci bukan BSD
heran, padahal dah 4x ke bandara :(
akibatnya kue jadi telat, kurir nirwana terpaksa harus nunggu lumayan lama.

Eh iya, ini foto sebelum dikasih pagar,
terima kasih buat mba prima yang nyempetin moto kue ini setelah dikasih pagar.
bikin pagarnya dengan plastik mika seperti biasa, motifnya menggunakan cookies cutter lagi.

“step by step di posting selanjutnya yaaa”

>Triple Choco Caramel with Fruit

>

*Mumpung bisa posting sekalian aja yaa..

ini Pesanan ke 3 dari Ibu Made Teja Buana, bukannya kue ultah buat Tude seperti wishlist tukang kue kemaren, tapi cuman minta kue coklat buat dimakan di rumah saja.

Masih dalam suasana yang sepi-sepi alias simpel simpel, kali ini juga begitu, cuma discrap biasa, trus dikasih buah disetiap pojok yang kira-kira satu potong.. deuh ribet gak bahasanya?

maksudnya kalo dipotong orangnya dapet 1 buah strawberry dan kiwi inih, sebagai penetralisir kalo ngerasa magteg dengan kue yang full coklat (maaf ini tidak berlaku buat gw, kalo gw mah hajar blehhh!!!)

perpaduan antara merah dan hijau bikin seger mata dan mulut dijamin, harga akan bisa tetap miring, kue akan tetap terlihat cantik, tukang kue akan tetap berkantong tebal wekekekeek…

>Princces Cake (yang gak ada princessnya :))

>

Repeat order dari jeng Purwati, rekan satu bisnis di dbc-network.. untuk keponakan tercintanya.
sebenanrya ada mainan princcessnya, tapi karena mau di bawa jauh, liin dan toppernya gak dipasang dulu..

cuman dikasih padang rumput yang luas, satu gundukan bunga daisy dengan gradasi warna belajar di blog mba peni, plus air kolam di pinggir buat si ariel nanti nangkring.

bordernya pake spuit 22, dibikin koma, tapi menempel satu sama lain. Agak ribet dikit karena tiap nyepuit harus ganti piping bag, tapi asyik juga coba beginian biar latihan sabar :)

buat nempelin fondant di dinding kue, usahakan fondant sudah cukup kering, tempel dengan tangan dan bantu dengan stick, bisa dengan ujung sendok atau apapun, tekan tekan agar fondant dan BCnya bisa “kawin kontrak” selama perjalanan :)
jangan sering-sering menggeser yaaa nanti motif garis di kuenya ilang :)

NB: jeng Pure.. kekeke untung gak dikau posting ekspresiku yang masih pake kolor bangun tidur yaaa hahaha iso-iso kabur semua pelangganku kalo ngeliat tukang kuenya hehehe..