Dulu waktu kecil gimana ya?

Cuman mau flashback..

Duluuu kalo lagi jalan dan cela-celaan orang di jalan
paling jago ngomporin suami.
sekarang nyabar-nyabarin dan bilang “ambil positifnya aja ya yah :D”
*prikitiiiiwwwww*

Duluuu kalo adit nangis dan tantrum,
saya bisa ikutan nangis atau malah marah-marahin adit hiks :(
sekarang, bisa jauuh lebih tenang ngajak ngomong,
atau diam seribu bahasa sampai dia tenang :)

hmmmm banyak berubah..
insyaAllah lebih baik..
baik dari segi finansial maupun pengembangan diri,
walopun saya baru 24 tahun september nanti baru 25..
karena di oriflame mengajarkan saya untuk bisa ulet, tekun,
pantang menyerah, tapi juga sabar-sesabarnya dan ikhlas seikhlas ikhlasnya
dalam satu waktu :-)

gak mudah memang,
dalam perjalanannya tetap suka ngeluh,
tetap suka gak sabaran,
tetep suka gak ikhlas,
tapiiii yang penting kan berusaha dan latihan terus 😉
karena saya oriflame an terus!!!!

sampai titik darah penghabisan!!
merdekaa!!!
*hahaha yang terakhir ini penting gak ya?*

hihihihihi… dulu
waktu jadi consultant pengen Manager
sudah jadi Manager pengen Senior Manager
sudah jadi Senior Manager pengen jadi Director
sudah jadi Director pengen Gold Director
sudah jadi kualifikasi Gold Director
mau langsung sapphire aaahhhh!!!!

hidup kudu banyak maunyaa!!
biar banyak usahanya!!
jangan cuman maunyaa doank yaa…
usaha nol kecil :p
dududududuu… gak begitu ya cin!!
malu sama anak kecil (atau kita waktu kecil?)

ini foto adit, anak saya yang punya buaaannyaaakk kemauan, dan punya 1001 cara juga untuk mewujudkannya!! bravo aditt!!

inget gak duluu waktu kita haus atau lapar kita akan menangis
sampai dengan dikasih susu, kalo gak dikasih ya gak berhenti nangisnya 😀
atau waktu kita belajar jalan,
jatuh.. mencoba lagi..
kejedot..mencoba lagi..
teruuusss aja tanpa pantang menyerah,
tanpa kawatir akan gagal (iya kan ya? anak kecil kan gak mikirin gagal atau gaknya,
tapi dia mencoba dulu sampai maximal)

hmmm jadi kangen pengen jadi anak kecil..
yang teruss berusaha untuk mewujudkan keinginannya..
tanpa harus memikirkan kegagalan terlebih dahulu.
yang mengikhlaskan hasilnya sama Tuhan,
tanpa harus berkomentar
“kapan aku bisa jaaallaann??”
“kapan aku bisa ngomong?”

perasaan akan lebih legowo kalo di bisnis kita juga begitu,
usahaaaaa aja yang maximal..
jangan pernah berfikir tentang kegagalan..
dan ikhlas dan pasrah (tapi abis usaha lho ya) akan hasil yang didapat..
bisa gak ya kita gak ngeluh
“kenapa levelku segini-segini terus?”
“duuhh susah yaa ngajakin orang jadi member”
“gak mau ikutan ah, takut ditolak”
so saad :(

please ..please ya beib..
jangan begitu :(
duluuu fitrah kita sebagai manusia gak begitu lho!
memang semakin dewasa, kita jadi makin punya akal untuk lebih mempertimbangkan sesuatu.
tapiii gak semuanya harus ditimbaaaanggg terus,
kalo memang resikonya kecil kenapa harus dibuat besar?

*catatan untuk mereminder diri sendiri ;-)*

mau mencoba kembali seperti anak kecil?
yang pantang menyerah?
yuk gabung sama saya disini :-)