Tea Tree vs Scabies *cuma testimoni

Note : ini hanya testimoni saja, dan bersifat subjektif,
bisa jadi anda mendapatkan hasil yang berbeda dengan saya,
bisa cocok bisa gak… namanya kosmetik kan gitu yaaa…
kalo gak cocok jangan marah-marah ya, hihihihi.. 😀

Sebenarnya saya beli tea tree oil ini gara-gara ayah,
Yang sewaktu adit gatal-gatal dulu itu heboh searching sana sini.

Karena sempet didiagnosa dokter kulit di RS. Daerah petamburan sono
Kalo adit kena scabies? Whatt apa? Segitu joroknya kah kami?
*walopun obsevasi terakhir adit divonis alergi, bukan scabies, huuuuu payah ah

Ya sut gak pake monyongin mulut,
pas tupo desember kemaren langsung beli tea tree set ini aja,
sekalian facial washnya (yg kemudian malah kita jadikan sabun mandi :D)

Blemish solvernya ampuh banget buat ngurangin rasa gatel,
langsung nyooosss gitu!
Kalo yang tea tree oilnya saya gak ikutan ngerasain sih,
cuman alhamdulillah bekas gatalnya adit lebih cepat kering.

sabunnya juga enak, lembut di muka (duh yang ini saya gak terlalu bisa ngebedain, pokoknya aman-aman aja pas dipake, gak pake meledak kayak petasan gitu, percaya deh :D)

Menurut om google dari page http://www.beauty-cosmetic-guide.com/oil-scabies-tea-tree.htm
Ini yang sebagian artikelnya Tea tree oil is a natural antifungal, antibacterial, antiviral, anti-infection oil. It is effective against nail fungus, ringworm, athlete’s foot, dandruff, acne and many types of infestations including lice, mites and scabies.”

Ada juga di tulis di blog de’ moni tentang tea tree
(walopun beliau memakai merek yang berbeda),
dan sesuai di katalognya oriflame,
sebenarnya tea tree set ini untuk jerawat
hehehe yaa kita aja nih yang kreatif make buat obat ;- )

Sekarang saya lagi menguatkan tekad dan mendisiplinkan diri
memakai tea tree ini di wajah, kali bisa ngilangin jerawat kecil-kecil di wajah saya, belum bisa cerita, wong saya hari senin makai baru kemudian jumat make lagi huuuuu payaaaahh mana bisa bener nih muka :(

tapi yang pasti dari sekarang saya stok tea tree oil ini, buat obat herbal pertama kalo ada gangguan kulit.

eh footnote ya, saya memang menjalankan bisnis oriflame,
tapi bukan berarti saya harus memakai semua produknya toh?
Saya beli mana yang saya butuhkan dan cocok,
dan bisa saya rekomendasikan ke orang lain.
Tapi bukan berarti abis gak cocok make saya minggat dari oriflame ya.
Sama aja kayak makan di rumah makan padang,
hanya karena dikasih teh tawar lalu melupakan nikmatnya ayam pop? BIG NO NO NO!

Sudah amanah belum yaa?

Semalam saya dapat teguran keras dari suami saya
karena saya naroh status di FB dengan sebutan mecari *downline*

Suami saya teramat sangat tidak setuju
dengan penggunaan kata downline dan upline,
suami saya bilang gini
“jangan memposisikan diri sebagai orang yang di atas bun,
banyak orang yang jadi antipati karena kesannya bunda atasan dia,
tolong selalu gunakan kata partner ya bun, kan bunda sam aja ma mereka”

Dug dhuarrr!!!
Sebenarnya ini bukan kali pertama, saya sudah pernah posting disini,
tapi kemaren yaaaaa khilaf aja nulis gitu lagi :(

Saya jadi mikir, apakah selama ini saya memang seperti itu?
Merasa diri lebih dari yang lain?

Apakah saya sudah cukup amanah sebagai “partner bisnis”?
Apakah saya sudah cukup menularkan semua ilmu yang ada tentang oriflame,
sebagai konsekuensi saya yang telah “mengajak” mereka untuk bergabung?

Yaaa ini semua menghantui saya seminggu terakhir.
Saya liat lagi AR saya, saya liat lagi semua,
sudah belum semua yang saya tau mereka tau.
Yaaa bukan karena saya *upline* dan mereka *downline*

tapi karena tanggung jawab saya yang telah mengajak mereka untuk bergabung di oriflame.
Jangan sampai abis gabung, dibimbing tembus Wp1 terus ditinggal.
Oooo… big no no!
Bisa dapet SP dari ayah.

Oke ini masalah kata-kata,
tapi ada kata-kata yang lebih memuliakan untuk disebut betul gak? 😉
Which one as my *partner* or as my *downline*?

Jujur yaaa..
Dulu setiap berdoa saya minta gini sama Allah
“ Ya Allah jadikan saya manager 15% ya bulan ini,
dan taon ini juga saya director,
bukakan rezki saya selapang-lapangnya, sehalal-halalnya
dan seberkah-berkahnya di oriflame

Sekarang saya ganti,
“Ya Allah tolong bukakan rezki teman-teman yang telah saya ajak ikut oriflame,
Jadikan Nizma manager 15% bulan ini ya Allah,
irma jadi 9% dan segera jadi manager,
Yuanita Rizal cepet juga jadi manager,
Mba rohangiz soraya juga jadi manager,
dan semuanya bisa sukses dan berkah di usaha
yang telah saya perkenalkan kepada mereka ini, dunia dan akhirat amin”

(maaf yaa gak kesebut semuanya, 😀
pokoknya semua yang jalur sponsornya saya, saya doakan sukseis semua di oriflame)
toh kalo semuanya sukses jadi director
saya juga akan kecipratan sukses kan,
sebagai kompensasi saya memperkenalkan usaha ini pada mereka,
sekali lagi *BUKAN KARENA SAYA UPLINE MEREKA* 😉

Untuk semuaaaa yang telah merasa saya ajak ikut oriflame,
dan merasa belum saya berikan yang kalian harapkan, tolong ingatkan saya.

Segala usaha memang kembali pada diri masing-masing,
Tapi izinkan saya menjalankan amanah ini sebaik mungkin,
Karena disini tempat saya mencari nafkah untuk anak dan keluarga saya,
Biar berkah dunia dan juga akhirat.

Aminn.

>bubur Manado

>
Makanan favorit saya adalah manado cuisine,
Saya bukan orang manado, tapi entah kenapa dalam hidup saya selalu berdekatan dengan orang manado.

Waktu masih jadi customer service di Banjarmasin,
Saya ngekos, dan temen satu kos saya orang manado,
Mba siske namanya, dan dia setiap seminggu sekali bikin ini bubur.
Saya suka dapet jatah, karena paling bontot dikosan.

Ndilalah pas pindah tugas ke balikpapan,
Sekretaris di unit saya juga orang manado,
Dan sukaaaa sekali mengajak saya makan masakan manado (yang halal pastinya)
Di balikpapan itu banyak orang manado, sampe ada anekdot
Orang manado bisa tuh melakukan pemilihan putri manado di balikpapan,
Sangking banyaknya orang manado di balikpapan,
Katanya sih, karena bisa jalur laut alias pakai kapal ke balikpapan.

Sampe Jakarta, istrinya sepupu saya yang tinggal di bekasi
Puuun orang manado, karena beliau ini sodara saya paling dekat
Jadi sering silaturrahmi, dan yang paling penting, istrinya sepupu saya ini,
Doyan makan dan ngajakin saya bermanado ria.

Nah ini resep ala kadarnya dari saya, seperti biasaaaa tidak ada takaran yang pasti.

Bahan :

  • Beras 1 cup
  • Jagung manis 2 biji (di sisir, kayak bikin bakwan)
  • Labu kuning/labu parang
  • Daun kemangi
  • Bayam
  • Kangkung

Bumbu:

  • Bawang merah 4 siung, iris halus
  • Garam secukupnya

Bahan pelengkap:

  • Bawang goreng nan banyak
  • Sambal roa yang super pedas

Cara membuat:

  • Rebus labu kuning sampe empuk, angkat, haluskan menggunakan garpu, sisihkan.
  • Buat bubur dari beras dan jagung, jangan lupa diaduk terus yaa.
  • Saat bubur sudah jadi, masukkan labu yang sudah dihaluskan.
  • Beri bawang merah dan garam, terus icip-icip ya biar gak keasinan.

Kalo saya suka dipisah bubur jagung-labu dengan sayuran.
kalo pas sudah mau makan aja baru dicampur ma sayur
ambil sebagian bubur jagung-labu,
Beri sedikit air, campur dengan sayuran, rebus lagi sampai matang di panci terpisah.

Jadiiii bisa awet seharian nih bubur,
Kalo sudah pake sayur kan gak bisa dipanasin lagi yah?
Kalo dipisah kan enak tuh makan panas-panas pedas.

Kalo sambal roanya, saya beli di restoran pingkan,
Tapii tetep tuh sampe rumah saya panasin lagi, trus kasih cabe rawit ulek lagi.
Sorry ya boo kurang pedas tuh sambel!!

Hujan-hujan makan ini? Huuu dijamin keringetaaaann

NB : men temen yuk mari mariiiii liat aktifitas adit terbaru di http://www.aditya-rahman.blogspot.com yaaa…
trusss mampir sini juga donk ah yaaaa… http://www.padupadan.net

>aih gantengnya!!!

>

Seharusnya postingan yang terdahulu itu ada fotonya,

Tapiiii berhubung pak sandy yang lagi dapat giliran milih foto,

Absen melaksanakan tugasnya jadi liwat dweh.

Eh tapi ini ada foto-foto adit yang terbaru,

Difoto beberapa hari yang lalu untuk ngelengkapin berkas adit sekolah.

Hah? Sekolah?

Hihihi iyaa… tapi gak yang serius koq sekolahnya..

Kayak bermain biasa, di Nursery Al-Fath.

Sekalian ngajarin adit bersosialisasi biar gak terlalu selfish.

Banyak yang ngasih komen kemudaan sekolahnya.

Nanti jenuh atau gimana,

Kalo bunda sama ayah sih mikirnya positif aja.

Biar adit senang bisa ketemu teman yang banyak dan seumuran.

Kalo toh nanti dia jenuh, ya berenti aja dulu? Gak masalah kan?

Belum dicoba ya koq mundur duluan. Wong sekolahnya juga masih bulan juni-juli.

Cuman registrasinya aja yang sekarang. (mirip deh ma temen-temen kalo diajakin ikut oriflame, mikir negative dulu baru jalan haiyaaa kapan majunyaaa!! *maaf ya dit, bunda numpang ngiklan)

Eh ini foto-foto diambil di kamar depan pake kamera digital ayah,

Adit sambil pegang bola, karena cuman itu yang bisa bikin dia

“agak anteng”, bawahnya kemeja item itu, masih pake piyama.

Hehehe jadi kalo diliat overall lucu deh, atas bawah gak matching.

Ada juga foto ayah ma adit masi pake kaos dalam,

Kekeke, karena ngeliat hasil fotonya lumayan, ayah ganti kostum pake baju kerja.

Bunda juga ada sih, tapi fotonya ya itu, bunda pake daster kekekkke..

Gak happening banget deh.

Hohohoho… what a good activity in the morning!

NB : sekarang saya tau kenapa tukang foto anak-anak itu tarifnya muahaall amit amit,

ternyata cuapeeee moto anak-anak, lait aja tuh ekspresinya adit, sampe pas dipegang

memberontak alot, anyway i love this job!! ada yang mau difoto juga?












iiihhh ada yang membalap di tikungan!

Kalo banyak yang berpendapat siapa yang join duluan
atau yang berstatus “upline” akan mendapatkan penghasilan lebih besar
di bisnis M*L*M, itu salah!
Eh tergantung perusahaannya juga deng, di oriflame untungnya sih nggak..

Ini terbukti pada saya dan Nizma,
walopun status saya “upline” manager 15% dan Nizma “downline” manager 12%..

Baru ngeh ternyata bonus saya disalip 43.526 rupiah
saya dapatnya 1.092.330 sedangkan nizma dapat 1.135.856
sedikit ya padahal selisihnya?
Tapi tetep yang namanya membalap mah membalap aja, mau ditrack lurus mau ditikungan :(

Saya gak malu koq disalip or dibalap downline,she is work harder than me, jadi wajar donk yang kerja lebih dapat bonus lebih?
Malah saya bangga sekali karena ini pembuktian bagi kami
bahwa upline tidak selamanya menang kekekeke…

Nizmaaaaa tunggu pembalasanku bulan ini!!!

NB: ada lagi yang ingin nyalip saya?
Hihihihi makanya buruan gabuuuung insya Allah bisa koq kek Nizma 😉