>Kecewa

>

Saya sedikit kecewa dengan kejadian ini, karena setelah itu saya mau pulang karena memang sudah tidak ada keluhan lagi. Eh disuruh nunggu internist dulu, karena saya opname dengan diagnosa diare dan dibawah penanganan internist, tapi dr.I yg dimaksud gak dateng-dateng.

Suami dah mulai hilang sabar, kita packing semua barang.. trus saya sendiri jalan ke ruangan perawat dan bilang saya mau pulang, karena toh testnya gak jadi, dan saya sudah baik-baik saja.. apalagi yang harus saya tunggu???!!!

Mereka tetep kekeuh menahan saya dengan alasan belum mendapat persetujuan dokter, tapi saya mendesak pulang dan minta itu dr.I segera datang.

Setelah debat kusir dengan nurse, itu dr.I dateng juga.. dan bilang saya boleh pulang.. oh no.. Cuman begitu aja?

Adalagi yang bikin saya kecewa berat.. oke lah kalo diagnosa dokter yang berbeda-beda dianggap human error dan dokter juga manusia. Tapi please beretika sedikit sama pasien.. pasien itu kondisinya sakit, jangan ditambah lagi dengan sakit mental karena dengar pernyataan seorang dokter yang notebene harusnya menyembuhkan malah tambah bikin sakit.

Dan tolong kami pasien ini bukan stupid person banget yang gak ngerti kalo dijelasin!!!! Jangan ngomong sendiri trus langsung ada resep obat… saya juga mau tau obat itu fungsinya apa.. saya didiagnosa apa? Masalahnya apa? Pencegahannya gimana? Dll.

Kemudian masalah kepulangan saya yang ditahan-tahan. Kenapa sih harus seribet itu? Dan kita tahu kondisi tubuh kita toh? Saya tidak diinfus.. saya jalan-jalan sendiri. Dan saya tau alasan saya extend saya adalah untuk TES KEHAMILAN.

Alhamdulillah saya masih dibiayai kantor, gimana kalo orang yang bayar sendiri? perhari sampe 400 ribu? Uang segitu kan berharga.. apakaha extend saya yang notebene kesalahan RS jadi gratis? Gak kan? Yah.. empati sedikit sama pasien.. kalo sekarang cari uang itu susah..

Satu lagi.. saya mengamati kwitansi setelah saya keluar.. ada jasa dokter perawatan 75.000 rupiah perhari. Dihitung 4 hari dari hari sabtu..
Ada dokter UGD 75.000 rupiah..
Ada dokter konsul 75.000 rupiah..

Dokter UGD dan konsul tidak masalah karena mereka memang merawat saya dan menemui saya..

Cuman satu. saya ketemu dr.I (dokter perawatan) itu cuman 2 kali… sehabis dari USG dan saat MINTA IZIN mau pulang!!! Just that!!!! Sabtu minggu dia tidak visit saya..

Senin saya yang visit dia ke poli.. bukan blio yang jalan ke kamar saya.

Saya bukan mempermasalahkan nominal itu, tapi kewajiban dokter tsb. Semoga cuman terjadi sama saya.. karena kewajiban adalah haq dan kewajiban akan diminta pertanggung jawabannya di akhirat kelak.. benarkah blio sudah memeriksa saya setiap hari selama 4 hari? Benarkah kewajiban itu telah terlaksana?

Ya Allah maafkan saya yang telah lancang.. tapi saya cuman ingin mengingatkan.. ada banyak hak orang lain yang tanpa sadar sudah kita curi, dan semoga Engkau memberikan pentunjuk kepada Kami mana yang Haq dan mana yang bathil.


Nama Rumah Sakit tidak saya sebutkan, dan saya gak mau menjelek-jelekan RS tersebut, karena ini lebih kepada personal. Dan supaya kita nanti lebih berpengalaman untuk memperjuangkan hak kita. Jangan hooh hooh aja apa kata RS atau dokter.. bertanyalah dengan detil.

terlepas dari semua ini saya tetap bersyukur kepada Allah atas segala anugerahnya, memang tidak semua oknum begitu, nursenya baik-baik semua.. sangat care dan ramah.. yah memang kadang kita tidak adil.. 75 % saya nyaman dengan RS tsb, 25 % adalah kejadian tersebut dan sedikit masalah kebersihan..

tapi ya gitu deh.. kekecewaan itu membekas banget buat saya, ya Allah berikanlah saya kesabaran dan keikhlasan menerima semuanya. Amien.

>Cemas

>

Senin 2 Oktober 2006
Oke saya disuruh minum yan banyak dan nahan pipis karena mau di USG (emang gitu yah kalo mau di USG?) dah kebelet let.. diajak sama nurse ke Obgin, dr.Tazkiroh yang Konsul saya lagi gak dinas. Yo wes obgin yang ada aja… dr.E namanya.

Katanya gak keliatan tanda-tanda hamil? Lho koyo opo sih?

Trus yang bikin gak enak hati ngomong gini
“ mana bayinya gak ada, jangan-jangan hamil diluar kandungan, atau test labnya salah.. diulang lagi testnya..!”

Serasa gak ada empatinya..
Ya Allah.. berikanlah saya kekuatan dan kesabaran. Mbo ngomongnya yang halus gitu. Apa karena ybs laki-laki tidak merasakan seperti saya? Mbo ngomongnya yang halus dan membesarkan hati gitu..
Nah saya terpaksa extend lagi di RS, dengan alasan test ulang, :-(


Selasa 3 Oktober 2006
Menunggu nunggu untuk test urin ulang, koq gak ada nurse yang dateng?
Eh katanya gak usah di test ulang, karena dr.tazkiroh yang konsul bilang sudah positif, gak keliatan karena masih muda aja. (Thanks ya dok.. selalu membesarkan dan memberikan harapan bagi pasiennya..)

Saya sempat menangis dan cemas atas pernyataan dr.E tersebut, shock mendengarnya, baru kemaren saya dinyatakan hamil, kemudian sekarang jadi mengambang, entahlah… wallahualam bishawab. :-(

Alamadulillah suami saya sangat mendukung dan membesarkan hati, kita tetep berdoa dan menjaga diri, saya minum susu untuk Ibu hamil, makan buah teratur, makan sayur lebih banyak, pokoknya saya melakukan treatment kehamilan.. dan Insya Allah saya hamil.

please buat temen-temen yang mampir doakan saya dan janin saya, kami berdua selalu dalam lindungan Allah dan baik-baik saja. Insya Allah next week kita mau cari second opinion, dengan tetap menjaga diri.

>Seneng

>Alhamdulillah bisa update juga finally…
2 Mingg terakhir minggu yang cukup menguras tenaga dan pikiran, ada kebahagiaan yang tak terhingga.. ada kecemasan yang tersembunyi (aduh bahasanya 😉

Selasa 26 September 2006
Suami tercinta sakit flu kecapean.. badannya rada demam, soalnya kemaren ada kerjaan yang bikin begadang, baru bobo pas abis sahur. Tiap hari dipijitin.

Rabu 27 September 2006
Saya ngerasa gak enak body juga.. tenggorokan rada sakit, kali ketularan suami, jadinya kita puasa bener-bener usaha keras, tapi alhamdulillah masih bisa penuh sampe sore. Suami tetep ke kantor, saya bobo doank di rumah. Fiuhhh…

Kamis 28 September 2006
Saya demam tinggi, lumayan bikin batal puasa  hiks hiks.. sedih deh… tapi alhamdulillah suami dah sembuh, so.. yang sakit tinggal 1 orang. Seharian beraromaterapi ria, jadi bisa tidur. Walaupun gak puasa, tapi tetep gak mood makan, minum aja seharian.
Habis nemenin suami buka puasa, kita pergi ke minimarket mau beli susu, soalnya saya makannya sedikit. Beli susu bear brand ampe 4 kaleng. Sempet diminum satu kaleng.
Malamnya tambah parah.. soalnya ada adegan mual muntah dengan sukses plus buang air.

Jumat 29 September 2006
Ke Poliklinik Telkom yang di percetakan Negara buat periksa, demamnya sudah gak ada. Cuman sisa sakit kepala sebelah yang cukup bikin orang stress. Duduk gak enak,tidur lebih parah. Saat saat kayak gini bener bener berasa jauh dari keluarga, rasanya merana banget. Mana suani tetep kudu ngantor. Yah pokoknya berjuang aja deh..
Dikasih obat penahan sakit (sanmol) dan obat migraine.
Sempet chatting ma renny, bilang kalo telat 5 hari.. katanya ibu ini obatnya mending jangan diminum dulu takut saya hamil, kasian nih anak.

Sabtu 30 September 2006
Tadi malam sampe sahur tetep ada adegan anarkis di toilet, lebih parah.. buang air terus sama muntah. Lemezzzz…
Tapi suami ada urgent duty kudu kekantor, ya sutrah ikut aja.. sambil bobo di mushola dan tetep gak puasa hiks hiks hiks.. Jam 1.30 badan tambah lemezzz.. ngajak suami ke UGD aja soalnya dah gak kuat.
Masuk UGD, dah dehidrasi katanya.. tapi test urine dulu.
Alhamdulillah.. segala puji bagi Allah.. hasil lab, katanya saya positif hamil.
Eng ing eng.. tapi kudu opname buat mengembalikan stamina tubuh wewww 😉
Gapapa lah demi si jabang bayi.

Minggu 1 Oktober 2006
Sudah enakan, cairan infus juga cuman 1 kantong, dah fresh lagi.. ternyata penyebab buang air dan muntahnya,saya minum susu cair saat perut lagi kosong, asam lambung meningkat drastis. Rencananya besok mau pulang aja .. gak enak di RS lama-lama bikin bete gak ada yang dikerjain. Tapi sama RS disuruh USG dulu hari senin, biar pasti. Ya udah lah.. cuman nunggu sehari koq..