>Akad Nikah.

>Karena mba Indah sudah berunjuk rasa,jadi ceritanya kita kebut aja 😉

Setelah jam 10.00 ampe 11.30 acara hantaran,yang noteben dihadiri cewe semua, ba’da jumatan atau pukul 14.00 lanjut acara akad nikah. Yang nikahin KH.Anang Djajuli tetua di komplek tempat widya tinggal. Saksinya ada Mas Dian (Abangnya Sandy) dan Pak Dody (bossnya babe MTP). Maharnya Rp.310.306,- (Tiga Ratus Sepuluh Ribu Tiga Ratus Enam Rupiah) sesuai tanggal akad 31 Maret 2006 atau 1 Rabiul Awal 1427 Hijriyah.

Oh iya, widya dikamar ngomong dulu ke babe dituntun penghulu yang intinya minta dinikahkan dengan Sandy,rasanya haru banget deh ;’( trus babe baru bilang ke penghulu untuk mewakilkan perwaliannya.

Widya masih dikamar sementara sandy mengucapkan ijab qabul. (jedag jedug tuh..)



Widya keluar kamar saat sudah dibilang “sah” (gile men sandy cukup sekali sebut dah lancarrrrr.. thanks for all atas doanya yah) dan untuk menandatangani berkas dari KUA. sik asik asik nak enak enak..hore-hore 😉
Terakhir pembacaan taqlik (bener gak yah nulisnya gini?),hak dan kewajiban suami yang dibacain sandy.

Wah ternyata hari ini cuman bisa post 2.. gapapa deh.. buat temen-temen met menikmati,buat yang bujangan moga cepet nyusul *youtea ayu acung jari!!!!*

>Hantaran

>

Besoknya setelah acara pake-pake pacar adalah hari yang paling penting karena menyangkut jadi atau gaknya widya ma sandy menikah,deuh kata-katanya bikin remuk hati 😉

Jam 10.00 pagi acara para perempuan dulu,sekalian hantaran.. it must be sebulan sebelumnya sih,but karena kita pasangan sibuk jadi segala sesuatunya dimepet-mepetin.
Balik ke cerita hantaran, yah standar lah hantarannya, kosmetik ma perlengkapan cewek,yang dikasih ma keluarga cowok (ppsssttt… semuanya padahal beli sama-sama juga widya ma sandy,soalnya keluarga pada jauh jadi pura-puranya ajah),yang bungkus widya sendiri lho!! *promosi mode on..* uang hantarannya dibikin jadi kayak bunga, trims buat anak-anak di plasa Telkom Balikpapan yang udah rela uangnya ditukerin tiap hari ma widya buat bikin ini bunga 😉

Ada juga tunas pisang sebagai simbol dimulainya keluarga baru,dan semoga kayak pohon pisang,gampang banget tumbuh dan bertunasnya,trus semunya bermanfaat dari daun,buah,batang sampe rebungnya,semoga keluarga kami juga selalu membawa manfaat terhadap sesama.amien.Ada juga kelapa muda sama gula merah yang dibungkus kecil-kecil buat direbutin.Selesai acara gula merah sama kelapa mudanya direbutin,siapa yang makan katanya bisa jadi rebutan juga trus cantik kayak yang mau nikah 😉 biasanya dikasihin ke cewe-cewe yang masih perawan,biar cepet kawin.. wah pokoknya banyak deh.. widya kan terakhir ini tinggal di Balikpapan,jadi rada bingung dikit.. tapi thanks buat mama yang udah nyiapin semuanya,love u mom!!

Hantarannya dibawa ke rumah tante,biar keluarga SBY pura-puranya turun dari sana,nah kita-kita keluarga cewe nunggu dirumah,nggggg supaya keliatan banyak sebenarnya sih itu sodara-sodara widya semua juga hehehhee…

Yang rada lucu pas acaranya ada berbalas pantun dari keluarga cowok trus disambut pantun dari keluarga cewek,kocak banget lah.. cuman kasian keluarga Sandy dari Surabaya cuman bisa bengong soalnya gak ngerti bahasa Banjar. Enjoy the pict aja deh..

>Pagi Bepacar ;-)

>Lanjut lagi ceritanya..

Kita kan akad nikahnya hari jumat,hari kamis 30 Maret ituh giliran widya yang “bepacar” alias pakai inai..Kalo di Ujung Pandang ada malam bepacar,karena malam cape,kita di Banjarmasin mengalihkannya ke pagi hari aja.. biar gak diliatin orang juga.Jadi judulnya bukan malam beinai tapi Pagi Bepacar hehehhe 😉

Sebenarnya sih gak mau banget pake pacar gituh,apalagi kalo di apply ke kuku,koq ngeliatnya syerem. (eit.. ini pernyataan subjektif lho yah.. bagi yang suka pacar ria,maaf maaf maaf yah..) tp kata mama itu dah tradisi.. nggggg setelah dipikir-pikir boljug,toh gak susah,gak berbau syirik juga.. tapi dengan syarat gak boleh dikuku,dan ada yang tukang pacarin *memaksa mode on..* alasannya biar kalo gak suka tinggal luluran digosok rada keras yah luntur deh..

Akhirnya datang juga tukang pacar jam 10.00 pagi,orang Arab cantik banget namanya Raudah,setelah basa-basi bentar langsung deh dia ngeluarin perkakas perangnya.. widya langsung ditempelin stiker-stiker yang bolong-bolong dan ada motifnya..trus bret bret bret.. langsung pacar merk Heena yang bentuknya pasta menempel dengan sukses.(Dulu katanya sebelum ada tuh stiker dia mesti ngukir-ngukir ndiri pake pacar daun lagi,soalnya gak ada yang sudah jadi.. beruntung deh nikahnya 2006 bukan 1998,ngggg kalo 1998 sandy sudah 22 tahun tapi widya mah baru 13 tahun,masih pake singlet bintang-bintang wekekekekke 😉

Tapi..kan disuruh pake sarung doank tuh,yang butut pula biar gak kotor katanya.. eh ternyata pacarnya lama buangetttt baru kering, dah pake kipas angin.. dari jam 10.00 ampe jam 13.00 apa gak bikin kembung tuh??? Padahal pesennya ampe pacarnya kering.. gila aja disuruh nunggu ampe berapa lama ampe tuh pacar kering.. nope deh!!!! Itu juga belepotan,walaupun undah memaksakan diri untuk diam,tetep aja ada pacar yang kena seprei,kena lutut kena mulut.. wah ampun ampun deh.Mana udah lapar,waktu shalat juga dah tiba..*tengok kiri tengok kanan..* gak ada yang liat kondisi aman.. wusssshh langsung ke kamar mandi bersihin pacarnya walaupun belum kering bener.
Nah ini nih hasilnya.. foto ini ditangan.. ma di kaki,tp kayaknya gak enak majang jempol kaki widya yang kayak buah duren 😉

>Timungan euy!!!

>
Hip hip huraaaaaa…!!! Akhirnya bisa posting jug jug..
Waduh masih bingung mo cerita apa yah pertama.. *garuk garuk pala..*
Nggg.. widya pulang ke banjarmasin hari jumat 24 maret, naek taxi sendirian ke Martapura gak ada yang bisa jemput (heran yah calon penganten koq dibiarin jalan sendiri??) di pesawat ketemu Ibu rina,Ibu yani,Ibu lian ma pak Yuliaman dari datel banjarmasin katanya sih abis pelatihan.

Sandy datang hari rabu 29 Maret, juga naek taxi ndiri ke rumah widya.. sandy bobo dikamar pengantin (eks kamar abang) widya diungsikan ke atas loteng,tempat anak kost kostan.. biar tidak terjadi hal-hal yang diinginkan.. lucu juga sih dah tinggal satu rumah tapi gak boleh berdua-duaan..gimana juga bisa berdua-duaan wong sodara widya datang semua,rumah mendadak penuhhhhh!!!!! Kalo rumah widya itu kapal,dah karam kali.

Malamnya sandy langsung harus ditimung. Ditimung ituh mirip ma steam atau saunaan,pokoknya diuapin gitu deh.. but masalahnya ini dilakukan secara tradisional.. biar pas acara gak keringetan,kalo pun berkeringat,keringatnya wangiiiiiii *semriwingggg….*

Pertama-tama si capeng dilulurin dulu pake lulur khusus bikinan mama widya, didiamin beberapa saat bertelanjang dada plus celana kolor,sambil menunggu rempah-rempahnya direbus pake “kuantan” (nggg… kuali dari tanah liat gitu deh..)

Setelah bumbu meresap di badan sandy *sama kayak resep bikin ayam ungkep* terus sandy dikurung pake tikar (maaf ya sodara-sodara karena kita tidak punya alat steam jadi pake tiker plus selimut aja)

Kayak difoto ntuh.. dicontohin dulu sama Ibu Lily (kakaknya babe Mtp), terus sandy langsung dikurung deh… haiyaaaaaa…. Diiket-iket sama mama, kayak bikin buras ;-), dibuntel-buntel pake selimut biar kepanasan terus keringetnya keluar (eh didalam selimut ituh dimasukin kuantan yang baru mendidih air plus rempahnya lho.. sandy dilarang keras bergerak..ntar ketendang kuantannya yang ada malah kena air mendidih.)

Pokoknya kocak banget ngeliat ekspresinya sandy…
Ini foto-foto misuaku tersayang lengkap dengan bumbunya.. tinggal digoreng deh.. hehehhee…

Nb : widya timungannya dikamar mandi depan, cuman sama kama istrinya abang, gak ada yang boleh liat soalnya kan keliatan badannya jadi gak ada dokumentasinya yah..maaf.. maaf.. maaf..
next story nyusul yah..

>I’m Back!!!

>Well.. finally bisa online juga *fiuhhhh…*
Udah ampir sebulan kayaknya gak ngobok-ngobok nih blog juga ngunjungin temen-temen semua (miss u all muach!!! Muach!!!)

Banyak banget yang pengen diceritain seputar pernikahan kita..seabrek-abrek lah kegiatannya,dari timungan,anter jujuran,mandi-mandi,resepsi lanjut lagi ke jakarta bebenah rumah kosong ma pindahan dari kost sandy… (belum selesai cuman istirahat pake titik titik) baru ke surabaya lagi buat tasyakuran *fiuh…keringet jagung keluar deh..* but above all, kita seneng banget karena akhirnya semuanya kelar dengan lancar atas dukungan dan doa temen-temen semua..

Ceritanya saya kredit aja yah.. sekalian nunggu foto versi photographer bayaran (karena pas merried ada 2 photograper,yang bayar ma yang gak bayar alias sodara sendiri wekekekekeke…;-))

Once more.. welcome all for my latest update!!!! (eh bener gak yah nulisnya gituh??)